Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Berdamai Dengan Corona

Berdamai Dengan Corona

By : Heri Budiman

Sebelum pemerintah ngajak kita buat damai dg corona, rakyat udah berdamai duluan. Kapaksa berdamai krn ada hal lain yg juga penting untuk diperjuangkan, yakni kehidupan diri dan keluarga.

Lain teu sieun terpapar corona tapi ari kejo teu gableg mah piraku nyatu babadotan, atuh? Meski orang sunda doyan lalapan, kalo gak ada nasinya mah gimana ada energi buat rebahan?

Pilihannya cuma dua; kojor akibat corona atawa kojor akibat kalaparan. Kalo saya sendiri sih prefer milih terpapar korona tanpa kojor dulu. Becoz belum siap metong. Masih banyak doza, cyiinnn!

Kalo udah terpapar, kan negara jadi ngurusin kita. Enak, tinggal rebahan aja di rumah sakit. Kita gak perlu lagi repot-repot buat nyari makan. Saat ini kita sehat, negatif corona, disuruh diem di rumah tapi gak dikasih makan, apa gak gila tuh?

Mending positif aja sekalian, kan? Kalo negara jadi tambah repot, yah salah pemerintahnya sendiri. Kenapa gak serius nanganin corona? Coba dari awal mereka serius, gak santuy, ceritanya gak bakal segagap dan sefrustasi seperti sekarang.

Disaat semua udah serba terlambat, eh malah ngajak damai dg penyakit? Disaat para nakes udah kewalahan karena pasien makin menggunung, malah mau relaksasi, PSBB mau dilonggarkan segala?

Apa pemerintah udah nyerah ngurusin kehidupan rakyatnya? Apa pemerintah udah berat menanggung beban kehidupan rakyatnya? Kalo begitu, kenapa gak berdamai sekalian aja dg keadaan, misal lengser dari singgasana istana gitu?

Ngaku gak mampu jadi pemimpin, itu lebih lebih jantan dan keren dibanding pura-pura mampu. Toh, negeri ini gak kekurangan stok pemimpin yg cakap dan peduli terhadap rakyatnya. LBP misalnya. 🙈

Sekarang udah kepalang basah, duit yg keluar udah banyak. Mending basah aja sekalian, yakin ambil opsi lock don't. Kunci rumah-rumah rakyat, kasih rakyat makan yg layak. Tutup semua pintu-pintu penyebaran pandemi.

Kalo ekonomi ambruk, kata Rizal Ramli tanpa corona pun ekonomi negara ini udah babak belur. Setelah pandemi mereda, kehidupan ekonomi negara bisa dibangun kembali. Toh, negeri ini udah punya pengalaman bangkit dari krisis. Sekian dan terima gaji.

Post a Comment for "Berdamai Dengan Corona"