Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

*UI yang Ngabalin*

Prof.Daniel Mohammad Rosyid

Sinyalemen Yudi Latif, mantan Ketua BPIP, tentang *arus balik anti-intelektualisme*, perlu saya respons karena sangat serius. Aroma arus balik itu tercium keras oleh persekusi yang dialami oleh Neno Warisman di Batam dan Pekanbaru, lalu penghadangan Ahmad Dhani di Hotel  Majapahit Surabaya. Bentrok antara massa pendukung #2019GantiPresiden dan kontranya juga terjadi di  Surabaya pada Minggu 26/8/2018 yang lalu. Penghadangan anarkis ini dilakukan oleh para pendukung pemerintah saat ini. 

Lalu Saya ingat video viral beberapa waktu lalu yang menunjukkan sekelompok orang yang mengaku Alumni UI for Jokowi dipimpin Ali Mochtar Ngabalin menggalang gerakan Lanjutkan, Lawan, Libas. Gerakan 3L ini menindaklanjuti pidato Jokowi sebelumnya di depan relawan pendukung #Jokowi2Periode. Jokowi saat itu memgatakan "Kalau ada yang ngajak berantem, berani lawan".  Dalam video yang viral itu Ngabalin mengatakan "Kami alumni UI warga yang terpelajar". 

Saya menilai aksi Ngabalin dengan gerakan 3L nya, dan penghadangan anarkis atas Neno dan Dhani adalah bukti nyata sinyalemen Yudi Latif tentang arus balik anti-intelektualisme yang menguat sejak Jokowi terpilih Presiden. Saya menduga arus balik ini akan menguat dalam waktu dekat ini, terutama jika POLRI tidak bersikap netral. 

Melalui tulisan pendek ini saya ingin menyatakan perasaan malu saya sebagai warga negara Indonesia yang hidup di kampus yang mungkin tidak sebaik UI. UI menyandang nama Indonesia. Namun salah satu alumninya yang menyebut dirinya warga terpelajar justru menjadi salah satu bukti kuat arus balik anti-intelektualisme ini. Setiap nama besar mengandaikan tanggungjawab yang besar juga. Nama besar bukan untuk gagah-gagahan apalagi untuk menakut-nakuti orang lain. Kalau peristiwa ini bukan tragedi peradaban bangsa ini, saya tidak tahu lagi apa namanya. 

Gunung Anyar, 29/8/2018

Post a Comment for "*UI yang Ngabalin*"