Penundaan Pemilihan umum (Pemilu), Untuk Kepentingan Siapa?

penundaan pemilu 2024

penundaan Pemilu 2024

Oleh : Ross A.R | Aktivis Dakwah Medan Johor

Disaat rakyat berjuang melawan virus Corona dan kemiskinan akibat pandemi, para pejabat dan elit politik justru berdebat mempermasalahkan Pemilu. Pemilihan Umum (Pemilu) di negeri ini selalu menjadi perhelatan akbar sebagai pesta demokrasi tiap lima tahun sekali. Pemungutan suara pada pemilu serentak dan pilkada serentak tahun 2024 telah disepakati oleh pemerintah, DPR, dan Komisi Pemilihan Umum (KPU).

Namun saat ini, sudah bergulir wacana penundaan gelaran pemilu oleh beberapa kalangan tokoh elit politik. Ketua Umum (Ketum) Partai Amanat Nasional (PAN) Zulkifli Hasan mengusulkan diundurnya pemilu 2024. Beliau mengungkapkan beberapa alasan penundaan gelaran tahapan pemilu 2024 yaitu terkait pandemi Covid-19 yang masih belum sepenuhnya pulih. Diperlukan perhatian yang sungguh-sungguh dan serius dalam menangani pandemi Covid-19 ini.

Sebelumnya, Ketua Umum PKB, Muhaimin Iskandar pun mengusulkan tahapan pemilu 2024 diundur karena pertimbangan ekonomi. "Dari seluruh masukan itu saya juga mengusulkan pemilu tahun 2024 ditunda satu atau dua tahun. Agar momentum perbaikan ekonomi saat ini tidak hilang dan tidak terjadi pembekuan ekonomi untuk mengganti stagnasi ekonomi selama dua tahun masa pandemi" ujar Cak Imin (Republika.co.id, 23/2/22)

Sementara itu, ada sebagian tokoh yang menolak wacana penundaan pemilu 2024. , Ketua Umum Partai. Demokrat Agus Harimurti Yudhoyono (AHY) memandang wacana tersebut digulirkan oleh pihak-pihak yang takut kehilangan kekuasaan dan mereka ingin melanggengkan kekuasaannya. (Kompas.com.27/2/22)

Pakar Hukum Tata Negara Universitas Andalas Feri Amsari menilai adanya sinyal dukungan perpanjangan masa jabatan presiden karena partai-partai yang mendukung usulan tersebut adalah yang sudah terlalu nyaman di dalam lingkaran kekuasaan bagi partai-partai ini. (Suara.com, 2/3/22)

Terlepas adanya pro dan kontra terkait wacana penundaan pemilu, yang menjadi pertanyaan adalah wacana penundaan pemilu 2024 ini untuk siapa? Untuk kebaikan rakyatkah? Atau untuk kepentingan para elit politik dan koleganya? Meskipun fokus pada perbaikan ekonomi selalu dikemukakan sebagai alasan utamanya.

Di saat para elit politik sibuk melakukan perdebatan wacana penundaan pemilu 2024, disaat yang sama juga rakyat harus menghadapi pandemi Covid-19 yang tidak tau kapan berakhirnya. Ditambah lagi berbagai varian muncul.

Rakyat pun semakin sulit dan terhimpit untuk sekedar bertahan hidup dengan langkanya minyak goreng, harga kedelai naik, dan meroketnya harga daging sapi. Dimanakah jiwa empati para elit politik tersebut? Dimana kah hati nurani para penguasa saat ini ditengah penderitaan rakyat?

Inilah wajah sesungguhnya dari sistem demokrasi, para elit politik menampakkan bagaimana para penguasa dalam sistem kapitalis sekuler, mencetak para elit politik yang minim akan empati kepada rakyatnya.

Mereka lebih sibuk untuk mengejar kepentingan pribadi dan kelompoknya dibandingkan mengurus rakyatnya.
Rakyat jenuh dan lelah melihat tingkah laku para elit politik yang mereka dipertontonkan. Rakyat dibutuhkan hanya lima tahun sekali saat pemilu, dan ketika mereka berkuasa, para penguasa selalu mengeluarkan kebijakan yang tidak memihak kepada rakyat.

Kemaslahatan dan kepentingan rakyat yang seharusnya menjadi tujuan dari setiap aktivitas politis, justru raib dari perhatian para elit politik dan bukan menjadi sesuatu yang prioritas untuk diperjuangkan.

Inilah konsekuensi logis politik dari penerapan sistem demokrasi saat ini. Politik dalam demokrasi hanya berorientasi pada kekuasaan, membuat hukum dan menerapkan hukum buatan manusia serta mengabaikan aturan-aturan dari Allah SWT.

Berbeda jauh dengan politik dalam sistem Islam. Politik dalam Islam bertujuan untuk menegakan hukum-hukum Allah SWT dan menjadikan Islam sebagai rahmatan lil 'alamin.

Hadist Rasulullah SAW : "Siapa saja yang bangun di pagi hari, sementara perhatiannya lebih banyak kepada kepentingan dunia maka ia tidak berurusan dengan Allah. Siapa saja yang tidak memperhatikan urusan kaum Muslim maka ia tidak termasuk golongan mereka (kaum muslim)." (HR. Al-Hakim dan Al-Khatib dari Hudzaifah RA).

Ini merupakan salah satu dalil yang menunjukan bahwa betapa pentingnya aktivitas politik untuk mengurusi kemaslahatan umat Islam. Oleh karena itu, politik Islam atau as-siyasah al-Islamiyah memiliki arti pengaturan atau pengurusan urusan umat dengan aturan Islam baik di dalam negeri maupun luar negeri.

Aktivitas politik pun dilakukan oleh negara/pemerintah Islam sebagai lembaga yang mengatur urusan umat secara praktis. Umat pun mengawasi sekaligus mengoreksi (muhasabah) terhadap jalannya pemerintahan.

Aktivitas memilih pemimpin atau kepala negara dalam Islam pun menjadi bagian dari politik. Kepala negara dalam Islam disebut dengan khalifah, atau imam, atau amirul mukminin. Adapun metode pengangkatan khalifah dengan baiat dari ahlul halli wal aqdi sebagai wakil dari umat.

Adapun pemilu hanya sebagai cara untuk memilih pemimpin karena sejatinya kepala negara yang terpilih dalam Islam karena ada baiat dari umat kepada pemimpin Islam. Inilah yang dicontohkan oleh para Khulafaur rosyidin sepeninggal Nabi Muhammad shalallahu 'alaihi wassalam.

Para sahabat memilih dan membaiat Abu Bakar Ash-Shiddiq menjadi khalifah sepeninggal Rasulullah SAW. Adapun masa pemilihan khalifah tidak boleh lebih dari tiga hari dua malam. Karena, khalifah yang terpilih harus langsung segera menerapkan hukum-hukum Islam dan melayani kepentingan publik. Inilah contoh pemilu dalam Islam yang tidak berbelit-belit, berbiaya murah, dan pelaksaanaanya cepat. Jauh berbeda dengan pemilu dalam sistem demokrasi.

Inilah tujuan politik dalam pandangan Islam sehingga melahirkan para pemimpin yang mencintai rakyatnya dan rakyatnya pun mencintai para pemimpin Islam. Para penguasa akan dimintai pertanggung jawabannya dalam meriayah umat.

Sehingga, seluruh waktu yang ada bagi pemimpin Islam hanya diabdikan untuk mengurusi umat dan memastikan penerapan hukum Allah SWT berjalan dengan benar baik oleh penguasa maupun rakyatnya. Inilah kondisi politik yang ideal dalam Islam dan hanya bisa terwujud dalam institusi khilafah Islam yang menerapkan politik Islam yang dilandasi keimanan.

COMMENTS

Name

afkar,5,agama bahai,1,Agraria,2,ahok,2,Analysis,50,aqidah,9,artikel,13,bedah buku,1,bencana,23,berita,49,berita terkini,228,Breaking News,8,Buletin al-Islam,13,Buletin kaffah,54,catatan,5,cek fakta,2,Corona,122,curang,1,Dakwah,42,demokrasi,52,Editorial,4,Ekonomi,186,fikrah,6,Fiqih,16,fokus,3,Geopolitik,7,gerakan,5,Hukum,90,ibroh,17,Ideologi,68,Indonesia,1,info HTI,10,informasi,1,inspirasi,32,Internasional,3,islam,192,Kapitalisme,23,keamanan,8,keluarga,51,Keluarga Ideologis,2,kesehatan,84,ketahanan,2,khi,1,Khilafah,289,khutbah jum'at,3,Kitab,3,klarifikasi,4,Komentar,76,komunisme,2,konspirasi,1,kontra opini,28,korupsi,40,Kriminal,1,Legal Opini,17,liberal,2,lockdown,24,luar negeri,47,mahasiswa,3,Medsos,5,migas,1,militer,1,Motivasi,3,muhasabah,17,Musibah,4,Muslimah,87,Nafsiyah,9,Nasihat,9,Nasional,2,Nasjo,12,ngaji,1,Opini,3558,opini islam,87,Opini Netizen,1,Opini Tokoh,102,ormas,4,Otomotif,1,Pandemi,4,parenting,4,Pemberdayaan,1,pemikiran,19,Pendidikan,112,Peradaban,1,Peristiwa,12,pertahanan,1,pertanian,2,politik,320,Politik Islam,14,Politik khilafah,1,propaganda,5,Ramadhan,5,Redaksi,3,remaja,7,Renungan,5,Review Buku,5,rohingya,1,Sains,3,santai sejenak,2,sejarah,70,Sekularisme,5,Sepiritual,1,skandal,3,Sorotan,1,sosial,66,Sosok,1,Surat Pembaca,1,syarah hadits,8,Syarah Kitab,1,Syari'ah,45,Tadabbur al-Qur’an,1,tahun baru,2,Tarikh,2,Tekhnologi,2,Teladan,7,timur tengah,32,tokoh,49,Tren Opini Channel,3,tsaqofah,6,tulisan,5,ulama,5,Ultimatum,7,video,1,
ltr
item
Tren Opini: Penundaan Pemilihan umum (Pemilu), Untuk Kepentingan Siapa?
Penundaan Pemilihan umum (Pemilu), Untuk Kepentingan Siapa?
penundaan pemilu 2024
https://blogger.googleusercontent.com/img/a/AVvXsEgYF7OBG1qtM64nSUQKi49VdCsxG6K86gXfe9VIVZh_JeWNV7SPIoOlbDOKBILBOkAOZjW_WgrB5aX0Ak_-1u2nIbXtwz1488rOK_20ojj5Q2WvGb9Mrmq5Wgmgkpddg1-xmTRam5YRTe8Ua5ODhhkDT1ub9Z08vNAtUHgNmedWpYYaESDYt8kIEmcx=s16000
https://blogger.googleusercontent.com/img/a/AVvXsEgYF7OBG1qtM64nSUQKi49VdCsxG6K86gXfe9VIVZh_JeWNV7SPIoOlbDOKBILBOkAOZjW_WgrB5aX0Ak_-1u2nIbXtwz1488rOK_20ojj5Q2WvGb9Mrmq5Wgmgkpddg1-xmTRam5YRTe8Ua5ODhhkDT1ub9Z08vNAtUHgNmedWpYYaESDYt8kIEmcx=s72-c
Tren Opini
https://www.trenopini.com/2022/03/penundaan-pemilihan-umum-pemilu-untuk.html
https://www.trenopini.com/
https://www.trenopini.com/
https://www.trenopini.com/2022/03/penundaan-pemilihan-umum-pemilu-untuk.html
true
6964008929711366424
UTF-8
Loaded All Posts Not found any posts VIEW ALL Readmore Reply Cancel reply Delete By Home PAGES POSTS View All RECOMMENDED FOR YOU LABEL ARCHIVE SEARCH ALL POSTS Not found any post match with your request Back Home Sunday Monday Tuesday Wednesday Thursday Friday Saturday Sun Mon Tue Wed Thu Fri Sat January February March April May June July August September October November December Jan Feb Mar Apr May Jun Jul Aug Sep Oct Nov Dec just now 1 minute ago $$1$$ minutes ago 1 hour ago $$1$$ hours ago Yesterday $$1$$ days ago $$1$$ weeks ago more than 5 weeks ago Followers Follow THIS PREMIUM CONTENT IS LOCKED STEP 1: Share. STEP 2: Click the link you shared to unlock Copy All Code Select All Code All codes were copied to your clipboard Can not copy the codes / texts, please press [CTRL]+[C] (or CMD+C with Mac) to copy