Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Narasi Salah di Balik UEA - Normalisasi “Israel”

US-Israel-UAE-Bahrain tandatangani peace accord

Banyak yang bisa mengingat adegan menyeramkan dari Presiden Donald Trump pada tahun 2017 di Arab Saudi, meletakkan tangannya di atas bola dunia yang bersinar bersama dengan Raja Saudi Salman bin Abdulaziz, dan Presiden Mesir Abdel Fattah al-Sisi. Basis AS, strategi Timur Tengah diperkuat dan Deklarasi Riyadh ditandatangani "untuk membawa perdamaian dan keamanan di kawasan dan dunia" seperti yang mereka katakan. Namun kenyataannya, itu semata-mata untuk memperkuat hegemoni AS dan mengamankan kepentingan mereka di kawasan, baik secara politik, militer, maupun ekonomi. Deklarasi tersebut terutama didasarkan pada kerja sama dengan AS (Aliansi Strategis Timur Tengah) melawan "musuh bersama" Iran dan ambisi nuklir serta pengaruh regionalnya. Dan pengakuan serta penerimaan penuh atas "Israel" oleh negara-negara Arab dan Muslim.

Namun, alasan utama di balik kebijakan fasad AS ini bukanlah ambisi nuklir Iran karena Trump secara sepihak menarik diri dari kesepakatan nuklir efektif dan efektif dengan Iran, yang dicapai antara AS, Iran, Inggris, Rusia, Prancis, China, Jerman dan Uni Eropa pada Juli 2015 (The Joint Comprehensive Plan of Action (JCPOA)). Kendati demikian, AS justru berusaha meredam pengaruh Iran di kawasan itu setelah memanfaatkannya.

Selain itu, AS menggunakan Iran untuk membuat orang-orangan sawah di wilayah tersebut dengan memicu konflik Sunni-Syiah untuk membentuk koalisi Amerika-Arab dengan menghadirkan musuh bersama bagi negara-negara Arab dan "Israel". Dengan melakukan itu AS bertujuan untuk membentuk koalisi termasuk entitas Zionis melawan Iran. Dengan memasarkan narasi korup "Musuh dari musuh saya adalah teman saya", ia mencari pengakuan, penerimaan, dan kerja sama penjajah "Israel" di wilayah tersebut dengan menjalin kerja sama yang lebih erat di berbagai bidang, seperti kemitraan militer dan ekonomi.

Pada 2018, Menteri Luar Negeri Mike Pompeo bertemu di New York dengan menteri luar negeri dari Bahrain, Mesir, Yordania, Kuwait, Oman, Qatar, Arab Saudi dan Uni Emirat Arab untuk memajukan proyek ini. Sekali lagi pada 2019 AS menyelenggarakan konferensi di Warsawa / Polandia sebagai tindak lanjut dari proyek ini dengan negara-negara Arab yang sama.

Jadi, pengkhianatan UEA (Uni Emirat Arab) untuk sepenuhnya "menormalisasi" hubungannya dengan "Israel" pada tahun 2020 tidak mengejutkan. Selain itu, peningkatan signifikan dalam interaksi informal antara keduanya dan peningkatan kerja sama tidak resmi berdasarkan pertentangan bersama mereka terhadap program nuklir Iran dan pengaruh regional dapat diamati. Sayangnya, contoh UEA kurang lebih berlaku untuk semua negara Arab dan Muslim lainnya.

Padahal para pemimpin pengkhianat di negara-negara Muslim telah dengan jelas menunjukkan wajah mereka yang sebenarnya dan kesetiaan mereka kepada musuh-musuh Islam. Umat tampak lumpuh dan tidak mampu melawannya. Ini karena narasi tertentu sengaja disebarluaskan untuk menyesatkan masyarakat.

Misalnya: Iran adalah ancaman bagi praktik Islam Sunni di wilayah tersebut. Jadi, untuk melindungi Sunni-Islam, Syiah dan Iran harus diperangi. Iran adalah musuh, menurut logika “musuh dari musuhku adalah temanku” bekerja dengan AS dan “Israel” untuk mengalahkan musuh (Iran) diperbolehkan. Kesepakatan yang dibuat UEA dengan "Israel" adalah bahwa yang terakhir setuju untuk menangguhkan aneksasi wilayah di Tepi Barat yang diduduki. Jadi, kesepakatan itu untuk kepentingan Islam dan Umat sebagai manuver politik yang diperlukan untuk berkontribusi pada solusi konflik “Israel”-Palestina.

Namun kenyataannya: Praktik Sunni bahkan tidak diterapkan, malah ide-ide kapitalistik Barat diterapkan sepenuhnya. Jadi, ancaman terbesar bagi Sunni bukanlah Syiah tetapi Kapitalisme. Musuh terbesar di kawasan dan sekitarnya tidak diragukan lagi adalah AS dan sekutu barat mereka, Iran hanyalah proxy AS. Jadi, bagaimana marionette menyebabkan ancaman yang lebih besar dari tuannya? Dengan "menormalkan" hubungan dengan penghuni Tanah Terberkati, UEA memberikan legitimasi kepada negara pembunuh ilegal. Selain itu, dalam Islam konsep “Musuh musuhku adalah temanku” ditolak, musuh jelas dan teman jelas. Paling-paling musuh musuh saya bisa menjadi negara dimana ada perjanjian, bukan teman. Juga, Islam menolak untuk melawan sekutu di bawah panji kufur. Dan dengan menyetujui apa yang disebut penangguhan aneksasi bagian-bagian Tepi Barat, "Israel" yang menduduki diakui sebagai sebuah negara. Ini seperti membuat kesepakatan dengan pencuri yang telah mencuri 1000 koin emas dari Anda, dan dia setuju untuk tidak mencuri lagi, sehingga dia dapat menyimpan 1000 koin tersebut. Setidaknya, untuk saat ini. Perdana Menteri Benjamin Netanyahu mengatakan dia hanya menyetujui "penundaan." Apakah ada sesuatu yang tersisa untuk mempertahankan tindakan seperti itu?

Dan kasus Erdogan yang mengkritik normalisasi antara UEA dan "Israel" bahkan lebih menyedihkan. Pasalnya, Turki tidak hanya mengakui entitas Zionis ilegal, Turki memiliki hubungan diplomatik, militer dan ekonomi yang kuat dengan “Israel" dan terlebih dengan musuh terbesar Islam, AS.

Bukan karena narasi kaum kuffar itu kuat, melainkan salah dan lemah. Tapi yang membuat mereka tampak kuat adalah kurangnya pemahaman dan kepercayaan pada Islam sebagai ideologi yang komprehensif dan mumpuni oleh umat manusia. Ketika Umat melihat masalah yang kita hadapi saat ini hanya dengan Islam, kita bisa kuat kembali seperti dulu. Jika tidak, kita akan terus menerus disesatkan dan dipermalukan, lagi dan lagi.

Okay Pala | Perwakilan Media HT Holland

Artikel ini ditulis sebulan yang lalu dan terbukti, bahwa US-Israel-UAE-Bahrain tandatangani peace accord, cek diwebsite https://www.wsj.com/articles/u-s-israel-u-a-e-bahrain-sign-peace-accord-11600191303

Post a Comment for "Narasi Salah di Balik UEA - Normalisasi “Israel”"