Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Wali Songo Utusan Khilafah Turki Utsmaniyah untuk Nusantara

Sebagaimana yang telah dijelaskan sebelumnya dalam catatan peneltian saya berjudul Standar Dinar dan Dirham dalam Sejarah dan Fikih Islam, yang menyebutkan bahwa Walisongo adalah mubaligh Islam yang juga melakukan perdagangan dengan sistem moneter dinar dan dirham di Nusantara, maka saya menambahkan detail tentang Walisongo pada tulisan tersebut yang diambil dari sebuah sumber orisinil yang tersimpan di Museum Istana Turki Istanbul, dimana dicatat dalam sejarah bahwa gerakan Walisongo dibentuk oleh Sultan Muhammad I, pada tahun 1404 M (808 H).

Sebagaimana yang telah dijelaskan sebelumnya dalam catatan peneltian saya berjudul Standar Dinar dan Dirham dalam Sejarah dan Fikih Islam, yang menyebutkan bahwa Walisongo adalah mubaligh Islam yang juga melakukan perdagangan dengan sistem moneter dinar dan dirham di Nusantara, maka saya menambahkan detail tentang Walisongo pada tulisan tersebut yang diambil dari sebuah sumber orisinil yang tersimpan di Museum Istana Turki Istanbul, dimana dicatat dalam sejarah bahwa gerakan Walisongo dibentuk oleh Sultan Muhammad I, pada tahun 1404 M (808 H).

Berdasarkan laporan dari saudagar Gujarat, India, Sultan Muhammad I mengirim surat kepada pembesar Afrika Utara dan Timur Tengah yang isinya meminta untuk dikirim beberapa Ulama. Maka setelah dikumpulkan, Sultan Muhammad I mengirim 9 orang yang memiliki kemampuan di berbagai bidang dan juga memahami ilmu agama, untuk diberangkatkan ke pulau Jawa pada tahun 1404 M, mereka ini dipimpin oleh Maulana Malik Ibrahim yang merupakan ahli tata negara, berita ini tertulis dalam kitab Kanzul ‘Hum dari Ibn Bathuthah, yang kemudian dilanjutkan oleh Sheikh Maulana Al Maghribi.

Wali Songo periode pertama, tahun 1404 – 1435 M, terdiri dari:

1. Maulana Malik Ibrahim, berasal dari Turki, ahli mengatur negara.
2. Maulana Ishaq, berasal dari Samarkand, Rusia Selatan, ahli pengobatan.
3. Maulana Ahmad Jumadil Kubro, dari Mesir.
4. Maulana Muhammad Al Maghrobi, berasal dari Maroko.
5. Maulana Malik Isro’il, dari Turki, ahli mengatur negara.
6. Maulana Muhammad Ali Akbar, dari Persia (Iran), ahli pengobatan.
7. Maulana Hasanudin, dari Palestina.
8. Maulana Aliyudin, dari Palestina.
9. Syekh Subakir, dari Iran, Ahli rukhyah.

Wali Songo periode kedua, tahun 1435 – 1463 M, terdiri dari:

1. Sunan Ampel, asal Champa, Muangthai Selatan (tahun 1419 menggantikan Maulana Malik Ibrahim).
2. Maulana Ishaq, asal Samarqand, Rusia Selatan (W. 1463).
3. Maulana Ahmad Jumadil Kubro, asal Mesir.
4. Maulana Muhammad Al-Maghrabi, asal Maroko.
5. Sunan Kudus, asal Palestina (tahun 1435 menggantikan Maulana Malik Isra’il).
6. Sunan Gunung Jati, asal Palestina (tahun 1435 menggantikan Maulana Muhammad Ali Akbar).
7. Maulana Hasanuddin, asal Palestina (W. 1462 M).
8. Maulana ‘Aliyuddin, asal Palestina (W. 1462 M).
9. Syekh Subakir, asal Persia Iran. (W. 1463 M, makamnya di Iran).

Wali Songo periode ketiga, 1463 – 1466 M, terdiri dari:

1. Sunan Ampel, asal Champa, Muangthai Selatan.
2. Sunan Giri, asal Belambangan, Banyuwangi, Jatim (tahun 1463 menggantikan Maulana Ishaq).
3. Maulana Ahmad Jumadil Kubro, asal Mesir (W. 1465 M).
4. Maulana Muhammad Al-Maghrabi, asal Maroko (W.1465 M).
5. Sunan Kudus, asal Palestina.
6. Sunan Gunung Jati, asal Palestina.
7. Sunan Bonang, asal Surabaya, Jatim (tahun 1462 menggantikan Maulana Hasanuddin).
8. Sunan Derajat, asal Surabaya, Jatim (tahun 1462 menggantikan Maulana ‘Aliyyuddin).
9. Sunan Kalijaga, asal Tuban, Jatim (tahun 1463 menggantikan Syaikh Subakir).

Wali Songo periode keempat, 1466 – 1513 M, terdiri dari:

1. Sunan Ampel, asal Champa, Muangthai Selatan (w.1481).
2. Sunan Giri, asal Belambangan,Banyuwangi, Jatim (w.1505).
3. Raden Fattah, asal Majapahit, Raja Demak (pada tahun 1465 mengganti Maulana Ahmad Jumadil Kubra).
4. Fathullah Khan (Falatehan), asal Cirebon (pada tahun 1465 mengganti Maulana Muhammad Al-Maghrabi).
5. Sunan Kudus, asal Palestina.
6. Sunan Gunung Jati, asal Palestina.
7. Sunan Bonang, asal Surabaya, Jatim.
8. Sunan Derajat, asal Surabaya, Jatim.
9. Sunan Kalijaga, asal Tuban, Jatim (W.1513).

Wali Songo periode kelima, 1513 – 1533 M, terdiri dari:

1. Syaikh Siti Jenar, asal Persia, Iran, wafat tahun 1517 (tahun 1481 Menggantikan Sunan Ampel).
2. Raden Faqih Sunan Ampel II ( Tahun 1505
menggantikan kakak iparnya, yaitu Sunan Giri).
3. Raden Fattah, asal Majapahit, Raja Demak (W.1518).
4. Fathullah Khan (Falatehan), asal Cirebon
5. Sunan Kudus, asal Palestina (W.1550).
6. Sunan Gunung Jati, asal Cirebon.
7. Sunan Bonang, asal Surabaya, Jatim (W.1525 M).
8. Sunan Derajat, asal Surabaya, Jatim (W. 1533 M).
9. Sunan Muria, Asal Gunung Muria, (tahun 1513 menggantikan ayahnya yaitu Sunan Kalijaga).

Wali Songo periode keenam, 1479 M, terdiri dari :

1. Syaikh Abdul Qahhar (Sunan Sedayu), asal Sedayu (Tahun 1517 menggantikan ayahnya, yaitu Syaikh Siti Jenar).
2. Raden Zainal Abidin Sunan Demak (Tahun 1540 menggantikan kakaknya, yaitu Raden Faqih Sunan Ampel II).
3. Sultan Trenggana (tahun 1518 menggantikan ayahnya yaitu Raden Fattah).
4. Fathullah Khan (Falatehan), asal Cirebon, (W.tahun 1573).
5. Sayyid Amir Hasan, asal Kudus (tahun 1550 menggantikan ayahnya, yaitu Sunan Kudus).
6. Sunan Gunung Jati, asal Cirebon (w.1569).
7. Raden Husamuddin Sunan Lamongan, asal Lamongan (Tahun 1525 menggantikan kakaknya, yaitu Sunan Bonang).
8. Sunan Pakuan, asal Surabaya, (Tahun 1533 menggantikan ayahnya, yaitu Sunan Derajat).
9. Sunan Muria, asal Gunung Muria, (w. 1551).

Sebelumnya sudah juga terjadi kontak dari Raja Sriwijaya pada tahun 100 H (718 M) yang bernama Srindravarman mengirim surat kepada Khalifah Umar bin Abdul Aziz dari Khilafah Bani Umayyah. Sang Raja meminta dikirimi dai yang bisa menjelaskan Islam kepadanya. Dua tahun kemudian, yakni tahun 720 M, Raja Srindravarman, yang semula Hindu, masuk Islam. Sriwijaya Jambi pun dikenal dengan nama Sribuza Islam.

Prof. Hamka dalam bukunya "Sejarah Umat Islam" mengungkapkan pada tahun 674-675 M, duta dari orang-orang Tha shih (arab) untuk China yang tak lain adalah sahabat Rasulullah shalallahu alaihi wasalam. Maka bisa dikatakan bahwa Islam telah merambah tanah Jawa pada abad awal perhitungan Hijriah.

Jika demikikan, tidak heran apabila tanah Jawa menjadi kekuatan Islam yang cukup besar pada masa-masa berikutnya, dengan Kesultanan Giri, Demak, Pajang, Mataram, bahkan hingga Banten dan Cirebon. Peranan Wali Songo dalam perjalanan Kesultanan Islam di Jawa tidak bisa dipisahkan, jika boleh disebut, merekalah yang menyiapkan pondasi-pondasi yang kuat, dimana akan dibangun pemerintahan Islam yang berbentuk Kesultanan. Kesultanan Islam di tanah Jawa yang paling terkenal adalah Kesultanan Demak. Namun keberadaan Kesultanan Giri juga tidak bisa dilepaskan dari sejarah Kekuasaan Islam di tanah Jawa.

Sebelum Demak berdiri, Raden Paku yang berjuluk Sunan Giri atau nama aslinya Maulana Ainul Yaqin, membangun wilayah tersendiri di daerah Giri, Gresik jawa Timur. Wilayah ini dibangun menjadi sebuah kekuasaan agama dan juga pusat pengkaderan dakwah. Dari wilayah Giri ini dihasilkan pendakwah-pendakwah yang kelak dikirim ke kawasan Nusa Tenggara dan wilayah Timur Indonesia lainnya. Giri berkembang dan menjadi pusat keagamaan di wilayah Jawa Timur. Buya Hamka menyebutkan, sedemikian besar pengaruh kekuatan agama dihasilkan Giri, membuat Majapahit yang kala itu menguasai Jawa tidak punya kuasa untuk menghapus kekuatan Giri. Dalam perjalanannya, setelah melemahnya Majapahit, berdirilah Kesultanan Demak. Lalu bersambung dengan Pajang, kemudian jatuh ke Mataram.

Meski akhirnya kekuatan Islam melemah saat kedatangan dan mengguritanya kekuasaan penjajahan Belanda, Kesultanan dan tokoh-tokoh Islam tanah Jawa memberikan sumbangsih yang besar pada perjuangan. Ajaran Islam yang terkenal dengan ajaran dan semangat jihadnya telah menuliskan tinta emas dalam perjuangan melawan penjajah di seluruh Nusantara.

Oleh: Sidi Abdullah

Berikut ini, rekam jejak penulis yang dilansir dari situs portalislam saat membantah megawati yang mengusir pejuang syariah&khilafah dari bumi nusantara.

Bantah Megawati, Penulis Ini Ungkap Sejarah Walisongo Utusan Turki Utsmani



Sebagaimana yang telah dijelaskan sebelumnya dalam catatan peneltian saya berjudul Standar Dinar dan Dirham dalam Sejarah dan Fikih Islam, yang menyebutkan bahwa Walisongo adalah mubaligh Islam yang juga melakukan perdagangan dengan sistem moneter dinar dan dirham di Nusantara, maka saya menambahkan detail tentang Walisongo pada tulisan tersebut yang diambil dari sebuah sumber orisinil yang tersimpan di Museum Istana Turki Istanbul, dimana dicatat dalam sejarah bahwa gerakan Walisongo dibentuk oleh Sultan Muhammad I, pada tahun 1404 M (808 H).

Kamu saja yang keluar! Kakek buyut kami jauh sebelum Indonesia ada, sudah perang, korban nyawa, harta dan keluarga untuk kemerdekaan bangsa Melayu. Kalau kamu pikir modal dengan nama bapakmu, terus seenaknya, kamipun bisa menuntut. Baca sejarah Turki yang benar biar tahu ada apa!
— Sidi Abdullah (@SidiAbdullah) December 9, 2019


Sebagaimana yang telah dijelaskan sebelumnya dalam catatan peneltian saya berjudul Standar Dinar dan Dirham dalam Sejarah dan Fikih Islam, yang menyebutkan bahwa Walisongo adalah mubaligh Islam yang juga melakukan perdagangan dengan sistem moneter dinar dan dirham di Nusantara, maka saya menambahkan detail tentang Walisongo pada tulisan tersebut yang diambil dari sebuah sumber orisinil yang tersimpan di Museum Istana Turki Istanbul, dimana dicatat dalam sejarah bahwa gerakan Walisongo dibentuk oleh Sultan Muhammad I, pada tahun 1404 M (808 H).

Sampeyan kalau benar sudah baca sejarah Kesultanan Turki akan tahu siapa yang mengirim Wali Songo ke Nusantara dalam beberapa gelombang. Justru karena Kasultanan Turki yang luar biasa dapat melihat kondisi masa depan untuk Nusantara, dan kamu anggap itu ramalan? Kapokmu kapan
Sidi Abdullah (@SidiAbdullah) December 10, 2019

Post a Comment for "Wali Songo Utusan Khilafah Turki Utsmaniyah untuk Nusantara"